Dunia Islam

Tangisan Terhebat Soekarno, Di Depan Makam A. Yani

Peristiwa 30 September merupakan kejadian paling kelam yang terjadi di Indonesia dan masih menyisakan luka hingga sekarang. Jenderal (AD) A Yani merupakan salah satu korban dari kebiadaban PKI.

Soekarno jelas terkena pukulan telak ketika mengetahui bahwa Jenderal Ahmad Yani menjadi korban. Ia akhirnya menangis di depan makam Jenderal A Yani. Ini merupakan pertama kali Bung Karno menangis di depan publik begitu hebat.

Sangat wajar jika Bung Karno merasa terpukul dan sedih. Pasalnya Soekarno menginginkan A. Yani untuk menggantikan perannya sebagai presiden jika kesehatannya terus memburuk. Bahkan Bung Karno sempat menyatakan pernyataan tersebut di depan Sarwo Edhie Wibobo, AH Nasution, Soebandrio, dan Chaerul Saleh.

Banyak yang mencurigai jika penculikan Jenderal A. Yani adalah konspirasi dan intervensi negara luar. Pasalnya Jenderal A. Yani merupakan orang yang sangat vokal mengkritisi dan menolak intervensi asing di Indonesia.

Tentu saja kehilangan sosok pengganti, membuat Bung Karno merasa terpukul. Apalagi kesehatannya semakin memburuk dan tidak ada orang yang bisa ia pegang perkataannya.

Selain itu, tercatat ada dua tangisan Bung Karno di depan publik yang tercatat dalam sejarah.

Tangisan kedua Bung Karno ketika kekalahan Jepang dari tentara sekutu di Perang Dunia II membuat rakyat Indonesia girang. Begitu juga dengan Soekarno yang akhirnya memiliki kesempatan untuk memerdekakan bangsanya.

Jepang akhirnya menyerahkan kemerdekaan kepada Indonesia setelah mereka menyerah kepada Sekutu. Setelah merdeka, penentuan ideologi menjadi polemik tersendiri.

Dikisahkan di buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia karya Cindy Adam sehari sebelum sidang penentuan ideologi tersebut, Soekarno menangis. Pasalnya sebelum sidang BPUPKI, Soekarno kedatangan berbagai kelompok yang memberikan saran mengenai ideologi yang akan digunakan di Indonesia. Seperti ideologi negara Islam, hingga nasionalis, dan bahkan federal. Hal ini yang membuat dia bingung. Setelah merenung di Flores, “Putra Sang Fajar” akhirnya merilis ideologi yang bernama Pancasila.

Bung Karno bergetar ketika sidang BPUPKI dilakukan, ia terus menangis dan meratap. Dan pada pukul 9 pagi, sidang dibuka dan Bung Karno menyampaikan isi dari Pancasila yang menjadi ideologi Indonesia.

Tangisan ketiga saat Bung Karno harus menjatuhkan hukuman mati kepada pemimpin DI/TII, Kartosuwiryo seperti dikisahkan di buku Total Bung Karno karya Roso Daras. Kartosuwiryo dan Soekarno sahabat baik dan sudah seperti saudara dekat. Bahkan keduanya kerap bertukar pikiran di rumah Tjokroaminoto.

Bung Karno dan Kartosuwiryo kerap membahas dan mendiskusikan ideologi dan pikiran mereka.Tetapi Kartosuwiryo memilih untuk mendirikan DI/TII dan mengkhianati negara. Hal ini tentu saja membuat Soekarno kecewa.

Sang Proklamator merasa bingung dan menunda keputusan tersebut berbulan-bulan lamanya. Setelah menunda lama, akhirnya Bung Karno menandatangani surat keputusan hukuman mati tersebut kepada Mayjen S. Parman sembari terisak.

Komentar Facebook

Tags
Selanjutnya

Artikel Terkait

Scroll Up