Berita

Rumania Tawarkan Lowongan Kerja Bagi Tenaga Kerja Terampil Asal Indonesia

Kanigoro.com – Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M. Hanif Dhakiri menyambut positif tawaran kerja sama di bidang penempatan tenaga kerja berketerampilan spesifik khususnya di bidang pertanian untuk bekerja di Rumania. Hal tersebut terungkap dalam pertemuan Courtessy Call (kunjungan kehormatan) Menaker Hanif dengan Dubes RI untuk Rumania, Amhar Azeth di kantor Kemnaker, Jakarta, Selasa (23/7).

Hanif yang didampingi Kepala Biro Kerja Sama Luar Negeri Kementerian Ketenagakerjaan Indah Anggoro Putri dan Direktur Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Luar Negarai (PPTKLN) Eva Trisiana, mengatakan pihaknya akan segera menyiapkan tenaga kerja berketerampilan di bidang pertanian.

“Ini merupakan kesempatan bagi Indonesia untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja Indonesia di Rumania. Khususnya tenaga kerja di bidang pertanian,” kata Hanif .

Hani menambahkan, kedua negara akan memperoleh keuntungan dalam kerja sama tenaga terampil bidang pertanian tersebut.

Selaku pengirim tenaga terampil, Indonesia akan memperoleh keuntungan berupa kesempatan dan pengalaman kerja bagi tenaga kerja Indonesia. Sementara di sisi lain, Rumania membutuhkan tenaga kerja bidang pertanian untuk membangun negaranya sehingga terbangun mutual benefit.

Menurut Hanif, dari kesepakatan pertemuan Dubes dengan Menaker, pihak Kedubes Indonesia di Rumania akan segera memberikan draft penandatanganan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MOU) sebagai lazimnya proses kerja sama antar negara. “Setelah itu, baru kita cermati dan menyampaikan tanggapan terhadap draft MoU yang sudah disepakatI,” ujarnya.

Sementara Dubes Amhar Azeth menjelaskan ajakan pihaknya kepada Kemnaker selaku regulator dilatarbelakangi banyak negara Balkan sangat membutuhkan para tenaga ahli di bidang pertanian. Sejauh ini pengiriman pekerja migran ke negara Balkan kata Amhar Azeth, masih bersifat parsial dan individual.

“Makanya tadi kita kordinasi dengan Pak Menteri membantu mendorong agar tenaga kerja profesional Indonesia bisa banyak hadir di sana,” jelas Amhar Azeth.

Amhar mengaku setelah pihaknya melakukan kordinasi dengan pihak Kemnaker, akan segera menyiapkan piranti lunak untuk pengiriman tenaga kerja terlatih di bidang pertanian tersebut (Azw/Fn).

Komentar Facebook

Tags
Selanjutnya

Artikel Terkait

Scroll Up