Artikel

UAS Terdesak Kiri-kanan Agar Menolak Tawaran Cawapres

Oleh Asyari Usman

Ini cerita di balik layar. Anda bisa percaya, bisa tidak. Tapi, kalau Anda cermati sikap Ustadz Abdul Somad (UAS) yang terus menolak menjadi cawapres mendampingi Prabowo, sebetulnya Anda bisa menangkap skenario itu.

Saat ini operasi bawah tanah sangat gencar. UAS terjepit. Beliau didatangi oleh serombongan orang-orang terhormat agar tidak menerima rekomendasi ijtima’ ulama yang menugaskan UAS menjadi cawapres Prabowo Subianto (PS). Sebaliknya, UAS diminta untuk mendukung Ustadz Salim Segaf (USS). Mengapa begitu?

Begini alur ceritanya. Kalau UAS menerima tawaran cawapres, insyaAllah tamatlah riwayat Impian Dua Periode. Diperkirakan pasangan Prabowo dan UAS (PUAS) akan bisa dengan mudah mengalahkan siapa pun lawannya di Pilpres 2019.

PUAS sangat ditakuti oleh para penguasa bejat dan pengusaha konglomerat bangsat. Karena itu, segala cara akan ditempuh. Kotor atau bersih. Kalau tidak dengan cara kejam, pasti dengan cara brutal.

Sekarang ini, PS digiring untuk memilih USS. Dan UAS, dengan ketawadduan (kebersahajaan)-nya, mendukung ketua Dewan Syuro PKS itu. Menurut hitungan politis, pasangan Prabowo dan Ustadz Salim Segaf (PUSS) tidak memiliki dukungan luas di akar rumput. Sangat berat untuk menang. Selain itu, ada kemungkinan Partai Demokrat dan PAN hengkang sehingga tinggallah PKS sendirian.

Kalau sudah begini, akan ada poros ketiga yang didukung oleh Demokrat, PAN dan PKB plus PBB. Akan muncul capres ketiga. Mungkin saja Gatot Nurmantyo (GN) atau Anies Baswedan (AB) yang berpasangan dengan AHY.

Poros ketiga ini membuat para penguasa sangat gembira. Bisa dengan mudah dikalahkan. Siapa pun capresnya. Para bandit bisnis dan perampok kekayaan rakyat yang dilindungi oleh para penguasa dan politisi korup, akan berpesta pora.

Dalam situasi tidak bisa memilih UAS sebagai cawapresnya karena diarahkan untuk memilih USS, ada indikasi PS akan menggandeng Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). SBY dan Partai Demokrat memang menginginkan skenario ini.

Tetapi, hampir pasti pasangan PS dan AHY tidak akan mampu menandingi lawan. Demikian pula kombinasi capres-cawapres mana pun.

Sekarang, umat menunggu arahan Habib Rizieq Shihab (HRS) tentang siapa yang menjadi cawapres untuk mendampingi PS. Umat di seluruh pelosok menginginkan UAS. Umat yakin, haqqul yaqeen, PUAS bisa menghentikan perampokan dan penjarahan kekayaan negara.

Umat yakin PUAS, insyaAllah, akan mengembalikan kehormatan dan kedaulatan rakyat. Karena itu, kita yakin pula HRS sudah tahu bahwa PUAS adalah pasangan yang harus beliau setujui kalau beliau menginginkan #2019GantiPresiden.

(Penulis adalah wartawan senior)

Komentar Facebook

Tags
Selanjutnya

Artikel Terkait

Check Also

Close