ArtikelFeatured

In Memorium Diego Maradona: Adios Heroe, Adios Diego

Banner IDwebhost

Oleh: M. Nigara (Wartawan Sepakbola Senior)

Saya tidak seberuntung beberapa senior yang bisa bertemu dan mewawancarai sang mega bintang, Diego Armando Maradona. Saya juga tidak sehebat para mantan pemain nasional junior: Bambang Nurdiansyah, David Sulaksmono, Mundari Karya dan kawan-kawan yang bisa berlaga di Piala Dunia junior, 1979 Tokyo, Jepang.

Tapi, saya bersyukur bisa meliputnya secara langsung di Piala Dunia 1990, Italia. Meski dibatasi, sebagai fotographer, saya bisa lebih dekat dibanding para wartawan tulis. Dari Indonesia hanya dua wartawan foto, senior dan guru saya Kartono Riyadi (Kompas) dan saya dari Mingguan BOLA.

Hari itu, Rabu (6/6/1990). FIFA dan panpel Puala dunia membuat acara khusus bagi para wartawan. Adalah Presiden Argentina, Carlos Menem, bersiap akan memberikan paspor Diplomatik kepada kapten tim nasional Argentina, Maradona. Dalam rundown yang dibagikan kepada para wartawan dari seluruh dunia, acara akan dimulai pukul 14.oo waktu Milan.

Tapi, acara baru dimulai setelah Carlos Menem dan para wartawan dunia menunggu lebih dari tiga jam. Menem menggunakan pakaian lengkap, jas warna hitam dengan dasi biru. Maradona muncul dengan training atas berwarna biru dongker, celana pendek warna putih, sudah ada bercak kotoran debu, kaos kaki juga sama kotornya dan sepatu bola.

Begitu muncul, sang Presiden langsung menyambut dengan berpelukan. Ada bekas-bekas kotoran coklat yang sontak menodai baju putih sang presiden. Saat itu sang presiden memperoleh apresiasi tersendiri karena mau menunggu dan patuh pada protokol FIFA yang membatasi segalanya.

Maradona? Wartawan olahraga negeri Italia yang berasal dari luar Napoli, hampir semua menyindir sang bintang karena dianggap tidak menaruh hormat bukan saja pada seorang presiden tapi juga tidak pada para wartawan yang telah menunggunya begitu lama.

Kenangan lain saya dapatkan saat jelang hingga laga final Piala Dunia 1990 antara Argentina vs Jerman Barat, Ahad (8/7/1990).

Dalam laga itu, Jerbar bisa mengalahkan Argentina 1-0 melalui penalti yang diselesaikan oleh Andreas Brehme, pemain belakang the Panzer.

Final yang dimainkan di Stadion Olimpico, Roma itu, disaksikan 73.603 penonton, 20 di antaranya wartawan dan kolomnis dari Indonesia. Sumohadi Marsis (BOLA), Budi Sambasi, Rudi Badil, Suryo Pratomo (sekarang Dubes RI untuk Singapura), kolomnis Ronny Pattinasari (Kompas), Yesayas, kolomnis Rusdi Bahalwan (Surya), Eddy Lahengko, Ronny Pangemanan (Suara Pembaharuan), Johny Tamaela (Pikiran Rakyat), Isyanto (Pos Kota), Heru Suprantio (Suara Karya), Erwiantoro, Amir Machmud (Suara Merdeka), Barce Nazar (Wawasan), Rahmat, kolomnis (Sarman Panggabean (Analisa), Yan Abut (Jayakarta), Andi Darussalam Tabussala (RCTI) dan lain-lain.

Adegan final saya memperoleh jepretan yang alhamdulillah terbilang beruntung. Adegan Maradona sedang duel dengan Guido Buchwald, sangat berkesan buat saya. Gambar itu sempat disomasi oleh salah satu kantor berita asing. BOLA tak ragu memberi kredit foto atas nama saya, tapi menurut perwakilan kantor berita itu, foto itu miliknya.

Sepulang dari Italia, saya sempat disidang. Saya tunjukan klise saya, ada beberapa adegan yang sama. Foto itu berseri, lebih dari 10 adegan. Sementara klise yang ditunjukan kantor berita itu hanya ada dua. Dan setelah diamati, ternyata gambar saya memang lebih jelas.

Kok bisa? Itulah bedanya, saya bukan hanya mengambil gambar, tapi juga menulis. Saya hanya membawa dua kamera, satu dengan lensa 180 makro dan satu kamera dengan lensa 300 mm. Saya persiapkan dan operasikan sendiri.

Sementara wartawan foto mereka memiliki membawa dan menggunakan banyak kamera, dan dipersiapkan oleh asisten. Pada saat adegan itu terjadi, si wartawan baru saja ‘melempar’ kamera yang dipakai dan disodorkan oleh asisten kamera baru. Saya sudah menunggu adegan itu, dia baru konsolidasi.

Akibatnya, ya seperti hasilnya, gitulah.

Ada adegan lain yang sangat menarik jelang pertarungan. Ketika bus yang membawa Argentina memasuki area stadion. Maradona membuka pintu depan bis dan berdiri untuk melambaikan tangan pada suporter Napoli yang bergabung dengan suporter Argentina. Sontak penonton Italia yang di laga final itu membela Jerman Barat, marah.

Saya yang saat itu sedang berjalan bersama Bang Todung Lumban Raja, Ketua Umum Persija dan Toni Badak asisustennya, sontak terkejut. Perkelahian pun tak terhindarkan.

Bagi orang Italia warga Napoli bukanlah warga negara. “Mereka jelas membela Argentina saat melawan Italia pada laga semifinal yang dimainkan di Napoli,” kata beberapa di antara mereka.

Tak heran, saat Maradona masuk ke stadion, pekik yang keras dikumandangkan oleh suporter Italia, ” Uccidere Diego, uccidere Diego!” (Bunuh Diego, bunuh Diego!). Dan ketika akhirnya Jerman Barat menjadi juara, warga Italia non Napoli tumpah ikut merayakan pesta orang-orang Jerman.

Ya, Diego Maradona, dimana pun selalu mampu memberikan apa saja. Saat itu banyak orang yabg bersrpakat menyatakan bahwa Maradona lebih hebat dari Pele. Tapi, hari ini Tuhan membuktikan Pele lebih panjang usianya.

Selamat jalan Maradona.. adios heroe. (Fn)

Artikel Terkait

Back to top button