Kanigoro.com – Dalam Tabligh Akbar di Masjid Al Ikhlas, Pengurus Daerah Muhammadiyah (PDM) Malang, Jatim, Ahad 29 Oktober 2017, yang dihadiri seluruh jajaran pengurus PDM, PMD, PAD, PCM, PCA dan ribuan warga Muhammadiyah, mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Din Syamsuddin mensinyalir bahwa umat Islam saat ini telah terjangkit penyakit WAHN, yaitu cinta dunia dan takut mati.

Utusan khusus presiden untuk Dialog Antar Agama dan Peradaban ini mengutip sebuah hadis yang berasal dari sahabat Tsauban Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

يُوشِكُ الْأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ

“Hampir saja para umat (yang kafir dan sesat, pen) mengerumuni kalian dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul menghadapi makanan dalam piring”. Kemudian seseorang bertanya, “Katakanlah wahai Rasulullah, apakah kami pada saat itu sedikit?” Rasulullah bersabda, ”Bahkan kalian pada saat itu banyak. Akan tetapi kalian bagai sampah yang dibawa oleh air hujan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. Kemudian seseorang bertanya, ”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata, “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad)

Mungkin karena keadaan umat Islam yang terjangkit Wahn itu, maka musuh-musuh Islam sangat bernafsu untuk menyerang dan menghabisi eksistensi, kehormatan dan aqidah umat Islam, oleh karena itu Din Syamsuddin berpesan hendaklah umat Islam jangan merasa hina dan sedih, karena derajat umat Islam itu tinggi, sebagaimana firman Allah Ta’ala berikut ini:

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Dan janganlah kamu (merasa) lemah, dan jangan (pula) bersedih hati, sebab kamu paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang beriman. (Surat Ali ‘Imran, Ayat 139).

Dalam kondisi sulit seperti saat ini, Din mengajak umat Islam untuk sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup ini dan jangan menyalahkan orang lain dan lebih banyak melakukan instropeksi diri. Ia juga mengutip ayat Al Qur’an berikut ini:

ذَٰلِكَ بِأَنَّ اللَّهَ لَمْ يَكُ مُغَيِّرًا نِعْمَةً أَنْعَمَهَا عَلَىٰ قَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ ۙ وَأَنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Yang demikian itu karena sesungguhnya Allah tidak akan mengubah suatu nikmat yang telah diberikan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui, (QS. Surat Al-Anfal, Ayat 53).

Menyinggung soal perjuangan umat lslam, Din mengajak umat Islam berjuang dengan Harta dan Jiwa kita, sebagaimana firman Allah:

انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (QS. Surat At-Taubah, Ayat 41).

Dan jihad yg terarah itu adalah jihad li al muwajjahah bukan hanya Li al mu’arodloh.

Menghadapi musuh dengan cara yang sama, berani berhadapan dan berkompetisi secara terbuka dengan siapapun musuhnya, mereka berjaya ekonomi kita lawan dengan ekonomi dan semacamnya.

Allah Ta’ala berfirman:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآَخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” (QS. Al-Anfal: 60

Di akhir ceramah, Din Syamsuddin mengajak untuk menjaga dan merawat ukhuwah Islamiyah secara mutlak. Ia menyatakan sangat miris ketika melihat sesama muslim saling tuduh dan fitnah, serta sibuk dengan pertengkaran sendiri.

Dalam hal ini Allah Ta’ala berfirman,

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَآءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah menjadi orang-orang yang bersaudara. (QS Ali Imran:103)

Din mengajak untuk mewujudkan kebersamaan dengan komponen umat lslam di lndonesia, bukan hanya NU dan Muhammadiyah tapi dengan semua kaum muslimin.

(Laporan Sudono Syueb dan Abu Ghoziyah, Jatim)